Ilustrasi Pertumbuhan Ekonomi
Ilustrasi Pertumbuhan Ekonomi
Ilustrasi Pertumbuhan Ekonomi

AGolf – Ekonomi Indonesia pada 2017 diproyeksikan mencapai 5,5 persen. Berdasarkan laporan Indonesia Economic Insight 2016 QNB Group pertumbuhan karena masih berlanjutnya untuk mendorong investasi.

Selain itu, harga-harga komoditas yang lebih tinggi serta sebagai penurunan suku bunga pada tahun 2016 yang memungkinkan Indonesia dapat mendorong pertumbuhan.

Defisit transaksi berjalan akan sedikit membengkak pada tahun 2017-18 karena harga minyak yang lebih tinggi (Indonesia adalah pengimpor minyak), sementara harga ekspor komoditas Indonesia lainnya diperkirakan tidak akan meningkat secara signifikan untuk mengimbangi hal tersebut.

Selain itu, pertumbuhan PDB yang lebih tinggi akan mendorong permintaan impor sementara permintaan eksternal terhadap komoditas ekspor Indonesia akan terhambat oleh perlambatan ekonomi Cina.

Ads
LEADERBOARD desktop
LEADERBOARD phone

Laporan tersebut memperkirakan arus modal masuk akan menutup defisit transaksi berjalan selama 2016-18 seiring dengan peningkatan pertumbuhan dan kemajuan dalam program-program investasi infrastruktur akan dapat mempertahankan kepercayaan investor kepada Indonesia.

Pendapatan yang lebih rendah dari yang diharapkan kemungkinan dapat mengakibatkan defisit fiskal mendekat batas atas sebesar 3 persen dari PDB pada tahun 2016, yang membuat terjadinya pembatasan belanja.

Di tahun 2017- 2018, pendapatan akan mengalami pemulihan karena amnesti pajak pada tahun 2017 dan kenaikan secara bertahap harga-harga komoditas di kedua tahun tersebut.

Defisit ini masih terkendali karena utang publik rendah (28,1 persen dari PDB pada tahun 2016) dan akan stabil sebagai bagian dari PDB pada tahun 2017-18 karena pertumbuhan PDB nominal yang kuat.

Pertumbuhan sektor perbankan telah melambat pada tahun 2016 sementara kredit bermasalah yang lebih tinggi (nonperforming loan/NPL) menekan keuntungan.

Pertumbuhan kredit dan deposito akan meningkat pada tahun 2017, tetapi likuiditas yang ketat bisa membatasi pinjaman pada tahun 2018. Profitabilitas bank akan tetap tinggi selama tahun 2017-18 karena kami memproyeksikan kualitas aset akan membaik seiring dengan peningkatan pertumbuhan.

Pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada semester kedua 2016 diperkirakan akan melambat. Hal ini karena pendapatan yang melemah dan adanya batas deficit anggaran yang cenderung memaksa pemerintah untuk membatasi pengeluaran.

Semester I 2016 pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) naik jadi 5 persen year on year (yoy) dibandingkan periode semester I 2015 4,8 persen. Kenaikan ini dari hasil upaya pemerintah untuk mendorong program infrastruktur investasi.

Pertumbuhan PDB riil diperkirakan akan melambat pada semester kedua 2016 dikarenakan pendapatan yang melemah serta adanya batas atas defisit anggaran yang cenderung memaksa pemerintah untuk membatasi pengeluaran.

Laporan QNB Ekonomi Insight terbaru lainnya yang meliputi China, India, Indonesia, Yordania, Arab Saudi, Kuwait, Oman, Qatar dan Uni Emirat Arab dapat diakses melalui situs QNB Group. QNB Group beroperasi di lebih dari 30 negara di 3 benua dan laporan ekonomi memanfaatkan pengetahuannya mengenai pasar-pasar ini untuk memberikan nilai tambah untuk klien dan rekanan.