Konsumsi rumah tangga
Konsumsi rumah tangga
Penjualan eceran per September mengalami perlambatan

AGolf– Survei Penjualan Eceran yang dilakukan Bank Indonesia (BI) menunjukkan pada September 2016 secara tahunan penjualan eceran mengalami perlambatan. Hal tersebut tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) September 2016 yang tumbuh 6,5% (yoy), lebih rendah dibandingkan 11,4% (yoy) pada Agustus 2016.

“Perlambatan penjualan ritel terjadi pada kelompok makanan dan non makanan. Secara regional, perlambatan pertumbuhan penjualan eceran terutama terjadi di Denpasar,” demikian penjelasan BI pada laman resminya yang dikutip, Kamis (10/11).

Pada Oktober 2016, penjualan eceran diperkirakan masih mengalami perlambatan. Hal tersebut tercermin dari pertumbuhan IPR Oktober 2016 yang sebesar 5,2% (yoy), lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya (6,5%, yoy).

Perlambatan penjualan eceran diperkirakan terjadi pada kelompok makanan yang tercatat 4,2% (yoy) pada Oktober 2016, lebih rendah dibandingkan 7,8% (yoy) pada September 2016. Sementara itu, penjualan kelompok non makanan diperkirakan tumbuh sebesar 6,8% (yoy), lebih tinggi dibandingkan 4,8% (mtm) pada September 2016.

Ads
LEADERBOARD desktop
LEADERBOARD phone

Survei juga mengindikasikan bahwa tekanan kenaikan harga pada Desember 2016 diperkirakan meningkat. Indikasi tersebut terlihat dari Indeks Ekspektasi Harga Umum (IEH) 3 bulan mendatang yang meningkat 11,8 poin menjadi sebesar 134,3. Sementara itu, tekanan kenaikan harga pada 6 bulan mendatang (Maret 2017) diperkirakan tidak jauh berbeda dibandingkan bulan sebelumnya, tercermin dari IEH 6 bulan mendatang sebesar 132,3, relatif sama dibandingkan 132,4 pada bulan sebelumnya.