Kawasan Greenland International Industrial Center/ www.kota-deltamas.jp

AGolf– Pengembang kawasan industri terintegrasi PT Puradelta Lestari Tbk. (DMAS) mematok target marketing sales sepanjang tahun 2018 mencapai Rp1,25 triliun.
Tondy Suwanto, Direktur Puradelta Lestari, mengungkapkan target tersebut tidak jauh berbeda dibandingkan dengan raihan marketing sales pada tahun 2017 di luar penjualan lahan ke proyek JV (joint venture).

“Sepanjang tahun 2017, marketing sales perusahaan mencapai Rp1,4 triliun yang berasal dari segmen industri, hunian, komersial, dan penjualan lahan ke proyek JV,” ungkapnya Kamis (15/2).

Secara lebih detail, penjualan lahan kawasan industri mencapai Rp1,02 triliun, komersial sebesar Rp160 miliar, penjualan residensial sebesar Rp16 miliar, sedangkan penjualan lahan ke proyek JV ke PT Panahome Deltamas Indonesia tercatat senilai Rp213 miliar.

Dari segi luasan, DMAS berhasil menjual lahan industri sebesar 59,1 hektar, sesuai dengan target yang ditetapkan perseroan untuk penjualan pada tahun 2017.

Ads
LEADERBOARD desktop
LEADERBOARD phone

Pada tahun lalu, DMAS membentuk perusahaan patungan (joint venture) dengan PT Panahome Gobel Indonesia, perusahaan properti perumahan di bawah Grup Panasonic. Perusahaan patungan yang bernama PT Panahome Deltamas Indonesia tersebut akan mengembangkan sebuah kawasan hunian berkonsep smart-town residential estate di dalam kawasan Kota Deltamas.

Adapun dari target marketing sales tersebut, diperkirakan penjualan lahan industri masih akan mendominasi raihan marketing sales di tahun 2018 ini. “Di tahun 2018, pengembangan dan penjualan lahan industri masih menjadi fokus kami dalam membangun Kota Deltamas sebagai kawasan kota terpadu berbasis industri. Namun demikian, pembangunan kawasan hunian dan komersial juga akan dilakukan secara sinergis seiring dengan meningkatnya populasi di wilayah Kota Deltamas,” tambah Tondy.

Di tengah situasi yang cukup menantang, DMAS meyakini bahwa target marketing sales pada tahun 2018 tersebut dapat dicapai karena banyaknya permintaan yang masuk hingga lebih dari 100 hektar, kendati beberapa inquiries masih merupakan tahap negosiasi awal.

Perseroan juga memiliki lahan yang masih sangat luas. Per 30 September 2017, luas gross cadangan lahan Perseroan mencapai sekitar 1.600 hektar, termasuk salah satu yang terluas di antara para pelaku industri lain.